Google berkomitmen untuk mendorong terwujudnya keadilan ras bagi komunitas Kulit Hitam. Lihat caranya.

Enkripsi Disk Penuh

Enkripsi disk penuh adalah proses penyandian semua data pengguna di perangkat Android menggunakan kunci terenkripsi. Setelah perangkat dienkripsi, semua data yang dibuat pengguna secara otomatis dienkripsi sebelum memasukkannya ke disk dan semua data yang dibaca secara otomatis mendekripsi sebelum mengembalikannya ke proses panggilan.

Enkripsi disk penuh diperkenalkan ke Android di 4.4, tetapi Android 5.0 memperkenalkan fitur baru ini:

  • Membuat enkripsi cepat, yang hanya mengenkripsi blok yang digunakan pada partisi data untuk menghindari boot pertama yang memakan waktu lama. Hanya sistem file ext4 dan f2fs yang saat ini mendukung enkripsi cepat.
  • Menambahkan flag forceencrypt fstab untuk mengenkripsi pada boot pertama.
  • Menambahkan dukungan untuk pola dan enkripsi tanpa kata sandi.
  • Menambahkan penyimpanan kunci enkripsi yang didukung perangkat keras menggunakan kemampuan penandatanganan Trusted Execution Environment (TEE) (seperti di TrustZone). Lihat Menyimpan kunci terenkripsi untuk detail selengkapnya.

Perhatian: Perangkat yang diupgrade ke Android 5.0 dan kemudian dienkripsi dapat dikembalikan ke status tidak terenkripsi dengan reset data pabrik. Perangkat Android 5.0 baru yang dienkripsi saat boot pertama tidak dapat dikembalikan ke status tidak terenkripsi.

Cara kerja enkripsi full-disk Android

Enkripsi full-disk Android didasarkan pada dm-crypt , yang merupakan fitur kernel yang bekerja pada lapisan perangkat blok. Karena itu, enkripsi bekerja dengan Embedded MultiMediaCard ( eMMC) dan perangkat flash serupa yang menampilkan diri ke kernel sebagai perangkat blok. Enkripsi tidak dimungkinkan dengan YAFFS, yang berbicara langsung ke chip flash NAND mentah.

Algoritma enkripsinya adalah 128 Advanced Encryption Standard (AES) dengan cipher-block chaining (CBC) dan ESSIV:SHA256. Kunci master dienkripsi dengan AES 128-bit melalui panggilan ke perpustakaan OpenSSL. Anda harus menggunakan 128 bit atau lebih untuk kunci (dengan 256 sebagai opsional).

Catatan: OEM dapat menggunakan 128-bit atau lebih tinggi untuk mengenkripsi kunci master.

Dalam rilis Android 5.0, ada empat jenis status enkripsi:

  • bawaan
  • PIN
  • kata sandi
  • pola

Saat boot pertama, perangkat membuat kunci master 128-bit yang dibuat secara acak dan kemudian mem-hash-nya dengan kata sandi default dan garam yang disimpan. Kata sandi default adalah: "default_password" Namun, hash yang dihasilkan juga ditandatangani melalui TEE (seperti TrustZone), yang menggunakan hash tanda tangan untuk mengenkripsi kunci master.

Anda dapat menemukan kata sandi default yang ditentukan dalam file cryptfs.cpp Proyek Sumber Terbuka Android.

Ketika pengguna menyetel PIN/pass atau kata sandi pada perangkat, hanya kunci 128-bit yang dienkripsi ulang dan disimpan. (mis. perubahan PIN/pass/pola pengguna TIDAK menyebabkan enkripsi ulang data pengguna.) Perhatikan bahwa perangkat yang dikelola mungkin tunduk pada pembatasan PIN, pola, atau sandi.

Enkripsi dikelola oleh init dan vold . init memanggil vold , dan vold menyetel properti untuk memicu peristiwa di init. Bagian lain dari sistem juga melihat properti untuk melakukan tugas seperti melaporkan status, meminta kata sandi, atau meminta reset pabrik jika terjadi kesalahan fatal. Untuk memanggil fitur enkripsi di vold , sistem menggunakan alat baris perintah perintah cryptfs vdc : checkpw , restart , enablecrypto , changepw , cryptocomplete , verificationpw , verifypw , setfield , getfield , mountdefaultencrypted , getpwtype , clearpw getpw

Untuk mengenkripsi, mendekripsi, atau menghapus /data , /data tidak boleh dipasang. Namun, untuk menampilkan antarmuka pengguna (UI), kerangka kerja harus dimulai dan kerangka kerja memerlukan /data untuk dijalankan. Untuk mengatasi teka-teki ini, sistem file sementara dipasang pada /data . Ini memungkinkan Android untuk meminta kata sandi, menunjukkan kemajuan, atau menyarankan penghapusan data sesuai kebutuhan. Ini memberlakukan batasan bahwa untuk beralih dari sistem file sementara ke sistem file /data yang sebenarnya, sistem harus menghentikan setiap proses dengan file yang terbuka pada sistem file sementara dan memulai kembali proses tersebut pada sistem file /data yang sebenarnya. Untuk melakukan ini, semua layanan harus berada dalam salah satu dari tiga grup: core , main , dan late_start .

  • core : Jangan pernah mati setelah memulai.
  • main : Matikan lalu mulai ulang setelah kata sandi disk dimasukkan.
  • late_start : Tidak dimulai sampai setelah /data didekripsi dan dipasang.

Untuk memicu tindakan ini, properti vold.decrypt disetel ke berbagai string . Untuk mematikan dan memulai kembali layanan, perintah init adalah:

  • class_reset : Menghentikan layanan tetapi mengizinkannya untuk dimulai ulang dengan class_start.
  • class_start : Memulai ulang layanan.
  • class_stop : Menghentikan layanan dan menambahkan tanda SVC_DISABLED . Layanan yang dihentikan tidak merespons class_start .

arus

Ada empat aliran untuk perangkat terenkripsi. Perangkat dienkripsi hanya sekali dan kemudian mengikuti aliran boot normal.

  • Enkripsi perangkat yang sebelumnya tidak terenkripsi:
    • Enkripsi perangkat baru dengan forceencrypt : Enkripsi wajib saat boot pertama (dimulai di Android L).
    • Enkripsi perangkat yang ada: Enkripsi yang dimulai pengguna (Android K dan versi lebih lama).
  • Boot perangkat terenkripsi:
    • Memulai perangkat terenkripsi tanpa kata sandi: Mem-boot perangkat terenkripsi yang tidak memiliki kata sandi yang ditetapkan (relevan untuk perangkat yang menjalankan Android 5.0 dan yang lebih baru).
    • Memulai perangkat terenkripsi dengan kata sandi: Mem-boot perangkat terenkripsi yang memiliki kata sandi yang ditetapkan.

Selain aliran ini, perangkat juga dapat gagal mengenkripsi /data . Masing-masing aliran dijelaskan secara rinci di bawah ini.

Enkripsi perangkat baru dengan forceencrypt

Ini adalah boot pertama yang normal untuk perangkat Android 5.0.

  1. Deteksi sistem file yang tidak terenkripsi dengan flag forceencrypt

    /data tidak dienkripsi tetapi perlu karena forceencrypt mengamanatkannya. Lepas /data .

  2. Mulai enkripsi /data

    vold.decrypt = "trigger_encryption" memicu init.rc , yang akan menyebabkan vold mengenkripsi /data tanpa kata sandi. (Tidak ada yang disetel karena ini seharusnya perangkat baru.)

  3. Pasang tmpfs

    vold memasang tmpfs /data (menggunakan opsi tmpfs dari ro.crypto.tmpfs_options ) dan menyetel properti vold.encrypt_progress ke 0. vold menyiapkan tmpfs /data untuk mem-boot sistem terenkripsi dan menyetel properti vold.decrypt ke: trigger_restart_min_framework

  4. Munculkan kerangka kerja untuk menunjukkan kemajuan

    Karena perangkat hampir tidak memiliki data untuk dienkripsi, bilah kemajuan sering kali tidak benar-benar muncul karena enkripsi terjadi begitu cepat. Lihat Mengenkripsi perangkat yang ada untuk detail selengkapnya tentang UI kemajuan.

  5. Saat /data dienkripsi, hapus kerangkanya

    vold menyetel vold.decrypt ke trigger_default_encryption yang memulai layanan defaultcrypto . (Ini memulai alur di bawah untuk memasang data pengguna terenkripsi default.) trigger_default_encryption memeriksa jenis enkripsi untuk melihat apakah /data dienkripsi dengan atau tanpa kata sandi. Karena perangkat Android 5.0 dienkripsi pada boot pertama, tidak boleh ada pengaturan kata sandi; oleh karena itu kami mendekripsi dan memasang /data .

  6. Pasang /data

    init kemudian me-mount /data pada tmpfs RAMDisk menggunakan parameter yang diambilnya dari ro.crypto.tmpfs_options , yang diatur di init.rc .

  7. Mulai kerangka kerja

    Setel vold ke trigger_restart_framework , yang melanjutkan proses boot biasa.

Enkripsi perangkat yang ada

Inilah yang terjadi saat Anda mengenkripsi Android K yang tidak terenkripsi atau perangkat sebelumnya yang telah dimigrasikan ke L.

Proses ini dimulai oleh pengguna dan disebut sebagai "enkripsi di tempat" dalam kode. Saat pengguna memilih untuk mengenkripsi perangkat, UI memastikan baterai terisi penuh dan adaptor AC dicolokkan sehingga ada daya yang cukup untuk menyelesaikan proses enkripsi.

Peringatan: Jika perangkat kehabisan daya dan mati sebelum selesai mengenkripsi, data file dibiarkan dalam status terenkripsi sebagian. Perangkat harus dikembalikan ke setelan pabrik dan semua data hilang.

Untuk mengaktifkan enkripsi di tempat, vold memulai loop untuk membaca setiap sektor perangkat blok nyata dan kemudian menulisnya ke perangkat blok kripto. vold memeriksa untuk melihat apakah suatu sektor sedang digunakan sebelum membaca dan menulisnya, yang membuat enkripsi lebih cepat pada perangkat baru yang memiliki sedikit atau tanpa data.

Status perangkat : Setel on nonencrypted ro.crypto.state = "unencrypted" dan jalankan pemicu init yang tidak terenkripsi untuk melanjutkan booting.

  1. Periksa kata sandi

    UI memanggil vold dengan perintah cryptfs enablecrypto inplace di mana passwd adalah kata sandi layar kunci pengguna.

  2. Turunkan kerangkanya

    vold memeriksa kesalahan, mengembalikan -1 jika tidak dapat mengenkripsi, dan mencetak alasan di log. Jika dapat mengenkripsi, ia menyetel properti vold.decrypt ke trigger_shutdown_framework . Ini menyebabkan init.rc menghentikan layanan di kelas late_start dan main .

  3. Buat footer kripto
  4. Buat file remah roti
  5. Menyalakan ulang
  6. Deteksi file remah roti
  7. Mulai enkripsi /data

    vold kemudian mengatur pemetaan kripto, yang membuat perangkat blok kripto virtual yang memetakan ke perangkat blok nyata tetapi mengenkripsi setiap sektor seperti yang tertulis, dan mendekripsi setiap sektor saat dibaca. vold kemudian membuat dan menulis metadata kripto.

  8. Saat sedang mengenkripsi, pasang tmpfs

    vold memasang tmpfs /data (menggunakan opsi tmpfs dari ro.crypto.tmpfs_options ) dan menyetel properti vold.encrypt_progress ke 0. vold menyiapkan tmpfs /data untuk mem-boot sistem terenkripsi dan menyetel properti vold.decrypt ke: trigger_restart_min_framework

  9. Munculkan kerangka kerja untuk menunjukkan kemajuan

    trigger_restart_min_framework menyebabkan init.rc memulai kelas main layanan. Ketika framework melihat bahwa vold.encrypt_progress disetel ke 0, ia menampilkan UI bilah kemajuan, yang menanyakan properti itu setiap lima detik dan memperbarui bilah kemajuan. Enkripsi loop memperbarui vold.encrypt_progress setiap kali mengenkripsi persen lain dari partisi.

  10. Saat /data dienkripsi, perbarui catatan kaki kripto

    Ketika /data berhasil dienkripsi, vold menghapus tanda ENCRYPTION_IN_PROGRESS dalam metadata.

    Ketika perangkat berhasil dibuka, kata sandi kemudian digunakan untuk mengenkripsi kunci master dan footer kripto diperbarui.

    Jika reboot gagal karena beberapa alasan, vold menyetel properti vold.encrypt_progress ke error_reboot_failed dan UI akan menampilkan pesan yang meminta pengguna untuk menekan tombol untuk reboot. Hal ini diperkirakan tidak akan pernah terjadi.

Memulai perangkat terenkripsi dengan enkripsi default

Inilah yang terjadi ketika Anda mem-boot perangkat terenkripsi tanpa kata sandi. Karena perangkat Android 5.0 dienkripsi pada boot pertama, tidak boleh ada kata sandi yang disetel dan oleh karena itu ini adalah status enkripsi default .

  1. Deteksi terenkripsi /data tanpa kata sandi

    Deteksi bahwa perangkat Android dienkripsi karena /data tidak dapat dipasang dan salah satu flag yang dapat forceencrypt encryptable disetel.

    vold menyetel vold.decrypt ke trigger_default_encryption , yang memulai layanan defaultcrypto . trigger_default_encryption memeriksa jenis enkripsi untuk melihat apakah /data dienkripsi dengan atau tanpa kata sandi.

  2. Dekripsi /data

    Membuat perangkat dm-crypt di atas perangkat blok sehingga perangkat siap digunakan.

  3. Pasang /data

    vold kemudian memasang partisi /data nyata yang didekripsi dan kemudian menyiapkan partisi baru. Ini menyetel properti vold.post_fs_data_done ke 0 dan kemudian menyetel vold.decrypt ke trigger_post_fs_data . Ini menyebabkan init.rc menjalankan perintah post-fs-data . Mereka akan membuat direktori atau tautan yang diperlukan dan kemudian mengatur vold.post_fs_data_done ke 1.

    Setelah vold melihat 1 di properti itu, ia menyetel properti vold.decrypt ke: trigger_restart_framework. Hal ini menyebabkan init.rc untuk memulai kembali layanan di kelas main dan juga memulai layanan di kelas late_start untuk pertama kalinya sejak boot.

  4. Mulai kerangka kerja

    Sekarang framework mem-boot semua layanannya menggunakan /data yang didekripsi, dan sistem siap digunakan.

Memulai perangkat terenkripsi tanpa enkripsi default

Inilah yang terjadi ketika Anda mem-boot perangkat terenkripsi yang memiliki kata sandi yang ditetapkan. Kata sandi perangkat dapat berupa pin, pola, atau kata sandi.

  1. Deteksi perangkat terenkripsi dengan kata sandi

    Mendeteksi bahwa perangkat Android dienkripsi karena flag ro.crypto.state = "encrypted"

    vold menyetel vold.decrypt ke trigger_restart_min_framework karena /data dienkripsi dengan kata sandi.

  2. Pasang tmpfs

    init menetapkan lima properti untuk menyimpan opsi pemasangan awal yang diberikan untuk /data dengan parameter yang diteruskan dari init.rc . vold menggunakan properti ini untuk menyiapkan pemetaan kripto:

    1. ro.crypto.fs_type
    2. ro.crypto.fs_real_blkdev
    3. ro.crypto.fs_mnt_point
    4. ro.crypto.fs_options
    5. ro.crypto.fs_flags (nomor hex ASCII 8-digit didahului oleh 0x)
  3. Mulai kerangka kerja untuk meminta kata sandi

    Kerangka kerja dimulai dan melihat bahwa vold.decrypt diatur ke trigger_restart_min_framework . Ini memberi tahu kerangka kerja bahwa ia sedang boot pada disk tmpfs /data dan perlu mendapatkan kata sandi pengguna.

    Namun, pertama-tama, perlu memastikan bahwa disk dienkripsi dengan benar. Ia mengirimkan perintah cryptfs cryptocomplete ke vold . vold mengembalikan 0 jika enkripsi berhasil diselesaikan, -1 pada kesalahan internal, atau -2 jika enkripsi tidak berhasil diselesaikan. vold menentukan ini dengan melihat dalam metadata kripto untuk flag CRYPTO_ENCRYPTION_IN_PROGRESS . Jika disetel, proses enkripsi terputus, dan tidak ada data yang dapat digunakan di perangkat. Jika vold mengembalikan kesalahan, UI akan menampilkan pesan kepada pengguna untuk mem-boot ulang dan mengembalikan perangkat ke setelan pabrik, dan memberi pengguna tombol untuk menekan untuk melakukannya.

  4. Dekripsi data dengan kata sandi

    Setelah cryptfs cryptocomplete berhasil, kerangka kerja menampilkan UI yang meminta kata sandi disk. UI memeriksa kata sandi dengan mengirimkan perintah cryptfs checkpw ke vold . Jika kata sandi benar (yang ditentukan dengan berhasil memasang /data yang didekripsi di lokasi sementara, kemudian melepasnya), vold menyimpan nama perangkat blok yang didekripsi di properti ro.crypto.fs_crypto_blkdev dan mengembalikan status 0 ke UI . Jika kata sandi salah, ia mengembalikan -1 ke UI.

  5. Hentikan kerangka kerja

    UI memasang grafik boot kripto dan kemudian memanggil vold dengan perintah cryptfs restart . vold menyetel properti vold.decrypt ke trigger_reset_main , yang menyebabkan init.rc melakukan class_reset main . Ini menghentikan semua layanan di kelas utama, yang memungkinkan tmpfs /data dilepas.

  6. Pasang /data

    vold kemudian memasang partisi /data nyata yang didekripsi dan menyiapkan partisi baru (yang mungkin tidak pernah disiapkan jika dienkripsi dengan opsi penghapusan, yang tidak didukung pada rilis pertama). Ini menyetel properti vold.post_fs_data_done ke 0 dan kemudian menyetel vold.decrypt ke trigger_post_fs_data . Ini menyebabkan init.rc menjalankan perintah post-fs-data . Mereka akan membuat direktori atau tautan yang diperlukan dan kemudian menyetel vold.post_fs_data_done ke 1. Setelah vold melihat 1 di properti itu, ia menyetel properti vold.decrypt ke trigger_restart_framework . Hal ini menyebabkan init.rc untuk memulai kembali layanan di kelas main dan juga memulai layanan di kelas late_start untuk pertama kalinya sejak boot.

  7. Mulai kerangka kerja penuh

    Sekarang framework mem-boot semua layanannya menggunakan sistem file /data yang didekripsi, dan sistem siap digunakan.

Kegagalan

Perangkat yang gagal mendekripsi mungkin salah karena beberapa alasan. Perangkat dimulai dengan serangkaian langkah normal untuk boot:

  1. Deteksi perangkat terenkripsi dengan kata sandi
  2. Pasang tmpfs
  3. Mulai kerangka kerja untuk meminta kata sandi

Tetapi setelah kerangka kerja terbuka, perangkat dapat mengalami beberapa kesalahan:

  • Kata sandi cocok tetapi tidak dapat mendekripsi data
  • Pengguna memasukkan kata sandi yang salah sebanyak 30 kali

Jika kesalahan ini tidak teratasi, minta pengguna untuk menghapus pabrik :

Jika vold mendeteksi kesalahan selama proses enkripsi, dan jika belum ada data yang dimusnahkan dan kerangka kerja sudah habis, vold menyetel properti vold.encrypt_progress ke error_not_encrypted . UI meminta pengguna untuk mem-boot ulang dan memperingatkan mereka bahwa proses enkripsi tidak pernah dimulai. Jika kesalahan terjadi setelah kerangka dirobohkan, tetapi sebelum UI bilah kemajuan naik, vold akan mem-boot ulang sistem. Jika reboot gagal, ini akan menetapkan vold.encrypt_progress ke error_shutting_down dan mengembalikan -1; tetapi tidak akan ada apa pun untuk menangkap kesalahan. Hal ini tidak diharapkan terjadi.

Jika vold mendeteksi kesalahan selama proses enkripsi, ia menetapkan vold.encrypt_progress ke error_partially_encrypted dan mengembalikan -1. UI kemudian akan menampilkan pesan yang mengatakan enkripsi gagal dan menyediakan tombol bagi pengguna untuk menyetel ulang perangkat ke pabrik.

Menyimpan kunci terenkripsi

Kunci terenkripsi disimpan dalam metadata kripto. Dukungan perangkat keras diimplementasikan dengan menggunakan kemampuan penandatanganan Trusted Execution Environment (TEE). Sebelumnya, kami mengenkripsi kunci master dengan kunci yang dihasilkan dengan menerapkan scrypt ke kata sandi pengguna dan garam yang disimpan. Untuk membuat kunci tahan terhadap serangan off-box, kami memperluas algoritme ini dengan menandatangani kunci yang dihasilkan dengan kunci TEE yang disimpan. Tanda tangan yang dihasilkan kemudian diubah menjadi kunci panjang yang sesuai dengan satu aplikasi scrypt lagi. Kunci ini kemudian digunakan untuk mengenkripsi dan mendekripsi kunci master. Untuk menyimpan kunci ini:

  1. Hasilkan kunci enkripsi disk (DEK) 16-byte acak dan garam 16-byte.
  2. Terapkan scrypt ke kata sandi pengguna dan garam untuk menghasilkan kunci perantara 32-byte 1 (IK1).
  3. Pad IK1 dengan nol byte seukuran kunci pribadi terikat perangkat keras (HBK). Secara khusus, kami pad sebagai: 00 || IK1 || 00.00; satu nol byte, 32 IK1 byte, 223 nol byte.
  4. Masuk padded IK1 dengan HBK untuk menghasilkan IK2 256-byte.
  5. Terapkan scrypt ke IK2 dan garam (garam yang sama seperti langkah 2) untuk menghasilkan IK3 32-byte.
  6. Gunakan 16 byte pertama IK3 sebagai KEK dan 16 byte terakhir sebagai IV.
  7. Enkripsi DEK dengan AES_CBC, dengan kunci KEK, dan vektor inisialisasi IV.

Mengubah kata sandi

Ketika pengguna memilih untuk mengubah atau menghapus kata sandi mereka di pengaturan, UI mengirimkan perintah cryptfs changepw ke vold , dan vold mengenkripsi ulang kunci master disk dengan kata sandi baru.

Properti enkripsi

vold dan init berkomunikasi satu sama lain dengan mengatur properti. Berikut adalah daftar properti yang tersedia untuk enkripsi.

Properti Vold

Properti Keterangan
vold.decrypt trigger_encryption Enkripsi drive tanpa kata sandi.
vold.decrypt trigger_default_encryption Periksa drive untuk melihat apakah itu dienkripsi tanpa kata sandi. Jika ya, dekripsi dan pasang, jika tidak, setel vold.decrypt ke trigger_restart_min_framework.
vold.decrypt trigger_reset_main Diatur oleh vold untuk mematikan UI yang meminta kata sandi disk.
vold.decrypt trigger_post_fs_data Ditetapkan oleh vold untuk menyiapkan /data dengan direktori yang diperlukan, dkk.
vold.decrypt trigger_restart_framework Ditetapkan oleh vold untuk memulai kerangka kerja nyata dan semua layanan.
vold.decrypt trigger_shutdown_framework Diatur oleh vold untuk mematikan kerangka kerja penuh untuk memulai enkripsi.
vold.decrypt trigger_restart_min_framework Ditetapkan oleh vold untuk memulai UI bilah kemajuan untuk enkripsi atau permintaan kata sandi, tergantung pada nilai ro.crypto.state .
vold.encrypt_progress Saat kerangka kerja dimulai, jika properti ini disetel, masuk ke mode UI bilah kemajuan.
vold.encrypt_progress 0 to 100 UI bilah kemajuan harus menampilkan nilai persentase yang ditetapkan.
vold.encrypt_progress error_partially_encrypted UI bilah kemajuan akan menampilkan pesan bahwa enkripsi gagal, dan memberi pengguna opsi untuk menyetel ulang perangkat ke setelan pabrik.
vold.encrypt_progress error_reboot_failed UI bilah kemajuan akan menampilkan pesan yang mengatakan enkripsi selesai, dan memberi pengguna tombol untuk mem-boot ulang perangkat. Kesalahan ini tidak diharapkan terjadi.
vold.encrypt_progress error_not_encrypted UI bilah kemajuan akan menampilkan pesan yang mengatakan terjadi kesalahan, tidak ada data yang dienkripsi atau hilang, dan memberi pengguna tombol untuk mem-boot ulang sistem.
vold.encrypt_progress error_shutting_down UI bilah kemajuan tidak berjalan, jadi tidak jelas siapa yang akan merespons kesalahan ini. Dan itu seharusnya tidak pernah terjadi.
vold.post_fs_data_done 0 Setel oleh vold sebelum menyetel vold.decrypt ke trigger_post_fs_data .
vold.post_fs_data_done 1 Ditetapkan oleh init.rc atau init.rc tepat setelah menyelesaikan tugas post-fs-data .

init properti

Properti Keterangan
ro.crypto.fs_crypto_blkdev Ditetapkan oleh perintah vold checkpw untuk digunakan nanti oleh perintah vold restart .
ro.crypto.state unencrypted Ditetapkan oleh init untuk mengatakan sistem ini berjalan dengan /data ro.crypto.state encrypted . Ditetapkan oleh init untuk mengatakan sistem ini berjalan dengan /data terenkripsi.

ro.crypto.fs_type
ro.crypto.fs_real_blkdev
ro.crypto.fs_mnt_point
ro.crypto.fs_options
ro.crypto.fs_flags

Kelima properti ini disetel oleh init ketika mencoba me-mount /data dengan parameter yang diteruskan dari init.rc . vold menggunakan ini untuk mengatur pemetaan kripto.
ro.crypto.tmpfs_options Ditetapkan oleh init.rc dengan opsi yang harus digunakan init saat memasang sistem file tmpfs /data .

Init tindakan

on post-fs-data
on nonencrypted
on property:vold.decrypt=trigger_reset_main
on property:vold.decrypt=trigger_post_fs_data
on property:vold.decrypt=trigger_restart_min_framework
on property:vold.decrypt=trigger_restart_framework
on property:vold.decrypt=trigger_shutdown_framework
on property:vold.decrypt=trigger_encryption
on property:vold.decrypt=trigger_default_encryption