Google berkomitmen untuk mendorong terwujudnya keadilan ras bagi komunitas Kulit Hitam. Lihat caranya.

Membuat Antarmuka HAL

Anda harus menggunakan HIDL untuk menjelaskan semua flag build yang digunakan untuk mengompilasi kerangka kerja secara kondisional. Bendera build yang relevan harus dikelompokkan dan disertakan dalam satu file .hal . Menggunakan HIDL untuk menentukan item konfigurasi mencakup manfaat berikut:

  • Berversi (untuk menambahkan item konfigurasi baru, vendor/OEM harus secara eksplisit memperpanjang HAL)
  • Didokumentasikan dengan baik
  • Kontrol akses menggunakan SELinux
  • Pemeriksaan kewarasan untuk item konfigurasi melalui Vendor Test Suite (pemeriksaan jangkauan, pemeriksaan interdependensi antar item, dll.)
  • API yang dibuat secara otomatis di C++ dan Java

Mengidentifikasi flag build yang digunakan oleh framework

Mulailah dengan mengidentifikasi konfigurasi build yang digunakan untuk mengompilasi kerangka kerja secara kondisional, lalu mengabaikan konfigurasi usang untuk membuat set lebih kecil. Misalnya, kumpulan flag build berikut diidentifikasi untuk surfaceflinger :

  • TARGET_USES_HWC2
  • TARGET_BOARD_PLATFORM
  • TARGET_DISABLE_TRIPLE_BUFFERING
  • TARGET_FORCE_HWC_FOR_VIRTUAL_DISPLAYS
  • NUM_FRAMEBUFFER_SURFACE_BUFFERS
  • TARGET_RUNNING_WITHOUT_SYNC_FRAMEWORK
  • VSYNC_EVENT_PHASE_OFFSET_NS
  • SF_VSYNC_EVENT_PHASE_OFFSET_NS
  • PRESENT_TIME_OFFSET_FROM_VSYNC_NS
  • MAX_VIRTUAL_DISPLAY_DIMENSION

Membuat antarmuka HAL

Konfigurasi build untuk subsistem diakses melalui antarmuka HAL, sedangkan antarmuka untuk memberikan nilai konfigurasi dikelompokkan dalam paket HAL android.hardware.configstore (saat ini pada versi 1.0). Misalnya, untuk membuat file antarmuka HAL untuk surfaceflinger , di hardware/interfaces/configstore/1.0/ISurfaceFlingerConfigs.hal :

package android.hardware.configstore@1.0;

interface ISurfaceFlingerConfigs {
    // TO-BE-FILLED-BELOW
};

Setelah membuat file .hal , jalankan hardware/interfaces/update-makefiles.sh untuk menambahkan file .hal baru ke file Android.bp dan Android.mk .

Menambahkan fungsi untuk membangun flag

Untuk setiap flag build, tambahkan fungsi baru ke antarmuka. Misalnya, di hardware/interfaces/configstore/1.0/ISurfaceFlingerConfigs.hal :

interface ISurfaceFlingerConfigs {
    disableTripleBuffering() generates(OptionalBool ret);
    forceHwcForVirtualDisplays() generates(OptionalBool ret);
    enum NumBuffers: uint8_t {
        USE_DEFAULT = 0,
        TWO = 2,
        THREE = 3,
    };
    numFramebufferSurfaceBuffers() generates(NumBuffers ret);
    runWithoutSyncFramework() generates(OptionalBool ret);
    vsyncEventPhaseOffsetNs generates (OptionalUInt64 ret);
    presentTimeOffsetFromSyncNs generates (OptionalUInt64 ret);
    maxVirtualDisplayDimension() generates(OptionalInt32 ret);
};

Saat menambahkan fungsi:

  • Singkat dengan nama. Hindari mengubah nama variabel makefile menjadi nama fungsi dan perlu diingat bahwa awalan TARGET_ dan BOARD_ tidak lagi diperlukan.
  • Tambahkan komentar. Bantu developer memahami tujuan item konfigurasi, bagaimana item tersebut mengubah perilaku kerangka kerja, nilai yang valid, dan informasi relevan lainnya.

Jenis pengembalian fungsi dapat berupa Optional[Bool|String|Int32|UInt32|Int64|UInt64] . Jenis didefinisikan dalam types.hal di direktori yang sama dan membungkus nilai primitif dengan bidang yang menunjukkan jika nilai ditentukan oleh HAL; jika tidak, nilai default yang digunakan.

struct OptionalString {
    bool specified;
    string value;
};

Jika sesuai, tentukan enum yang paling mewakili jenis item konfigurasi dan gunakan enum itu sebagai jenis pengembalian. Dalam contoh di atas, enum NumBuffers didefinisikan untuk membatasi jumlah nilai yang valid. Saat mendefinisikan tipe data khusus tersebut, tambahkan bidang atau nilai enum (misalnya, USE_DEFAULT ) untuk menunjukkan jika nilainya/tidak ditentukan oleh HAL.

Tidak wajib untuk satu flag build menjadi satu fungsi di HIDL. Pemilik modul dapat secara alternatif menggabungkan flag build yang terkait erat ke dalam struct dan memiliki fungsi yang mengembalikan struct itu (melakukan hal itu dapat mengurangi jumlah pemanggilan fungsi).

Misalnya, opsi untuk menggabungkan dua flag build menjadi satu struct di hardware/interfaces/configstore/1.0/ISurfaceFlingerConfigs.hal adalah:

 interface ISurfaceFlingerConfigs {
    // other functions here
    struct SyncConfigs {
        OptionalInt64 vsyncEventPhaseoffsetNs;
        OptionalInt64 presentTimeoffsetFromSyncNs;
    };
    getSyncConfigs() generates (SyncConfigs ret);
    // other functions here
};

Alternatif untuk satu fungsi HAL

Sebagai alternatif untuk menggunakan fungsi HAL tunggal untuk semua flag build, antarmuka HAL juga menyediakan fungsi sederhana seperti getBoolean(string key) dan getInteger(string key) . Pasangan key=value yang sebenarnya disimpan dalam file terpisah dan layanan HAL memberikan nilai dengan membaca/mengurai file tersebut.

Meskipun pendekatan ini mudah didefinisikan, pendekatan ini tidak menyertakan manfaat yang diberikan oleh HIDL (versi yang diterapkan, kemudahan dokumentasi, kontrol akses) dan oleh karena itu tidak disarankan.

Antarmuka tunggal dan ganda

Desain antarmuka HAL untuk item konfigurasi menyajikan dua pilihan:

  • Antarmuka tunggal yang mencakup semua item konfigurasi
  • Beberapa antarmuka, yang masing-masing mencakup satu set item konfigurasi terkait

Antarmuka tunggal lebih mudah tetapi dapat menjadi tidak dapat dipelihara karena lebih banyak item konfigurasi ditambahkan ke file tunggal. Selain itu, kontrol akses tidak berbutir halus, sehingga proses yang diberikan akses ke antarmuka dapat membaca semua item konfigurasi (akses ke sebagian set item konfigurasi tidak dapat diberikan). Atau, jika akses tidak diberikan, item konfigurasi tidak dapat dibaca.

Karena masalah ini, Android menggunakan beberapa antarmuka dengan antarmuka HAL tunggal untuk sekelompok item konfigurasi terkait. Misalnya, ISurfaceflingerConfigs untuk item konfigurasi terkait surfaceflinger , dan IBluetoothConfigs untuk item konfigurasi terkait Bluetooth.